0nsu5h

Berita Politik – Menyediakan transportasi publik yang nyaman bagi warga menjadi salah satu tantangan bagi cagub-cawagub DKI Jakarta. Tiap pasangan calon (paslon) memiliki program unggulan yang ditawarkan untuk warga Jakarta.

Mulai dari menggratiskan ongkos, menambah trayek, program terintegrasi TransJakarta, hingga program MRT dan LRT. Masing-masing menjabarkan programnya untuk meraih hati pemilih. Berikut ini uraian tiga bakal kandidat cagub-cawagub DKI soal transportasi publik yang dikutip detikcom, Rabu (1/2/2017).

1. Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni Ingin Gratiskan TransJakarta

Pasangan nomor urut 1 Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni menjanjikan transportasi massal yang tidak membebani masyarakat ekonomi menengah ke bawah. Jika terpilih, mereka ingin menggratiskan biaya bus TransJakarta bagi warga kalangan menengah ke bawah.

“Tentu akan saya hitung secara keseluruhan, tapi benar bahwa kita harus memberikan dukungan subsidi kepada masyarakat yang memang bergolongan ekonomi yang sulit karena kita memang tahu penghasilan yang terbatas yang sangat kecil dihadapkan dengan kebutuhan yang cukup banyak itu, di Jakarta memang berat,” papar Agus saat ‘bergerilya’ lapangan di Tebet, Jakarta Selatan, Kamis (22/12/2016).

Agus ingin mengedepankan pelayanan transportasi publik yang sifatnya nyaman, aman, dan harga yang terjangkau. Dia juga mengatakan pengadaan transportasi massal yang terjangkau adalah salah satu cara untuk mengurangi kemacetan di Jakarta.

“Prinsipnya, komitmen saya adalah semakin mengembangkan kapasitas dan kualitas untuk public transportation menjadi lebih baik dan nyaman untuk semua dan juga terjangkau, sehingga itu menjadi insentif bagi semua rakyat Jakarta untuk tidak selalu menggunakan kendaraan pribadi,” kata Agus.

“Mereka harus bisa kapan pun merasa aman dan nyaman untuk bepergian menggunakan transportasi publik,” imbuh anak pertama Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono ini.

2. Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat Tambah Trayek dan Fasilitas TransJakarta Hingga Kereta Cepat 

Pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta yang juga petahana, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat, mengatakan pihaknya telah menambah puluhan trayek baru TransJakarta. Pasangan nomor urut 2 itu menyebut tahun ini sebanyak 77 trayek bus TransJakarta akan langsung masuk ke perumahan warga.

Tak hanya itu, Pemerintah Provinsi DKI tengah membangun dua moda transportasi massal, yakni light rail transit (LRT) dan mass rapid transit (MRT).

“MRT sekarang 65 persen, selesai Lebak Bulus-HI, kita teruskan ke Ancol. Balaraja, Banten, sampai ke Cikarang, jadi antara utara dan selatan ada MRT. MRT sekali angkut, sekali jalan, bisa 1.950-an orang. Lalu kita bangun ada LRT 110 kilometer melingkar di dua sumbu MRT. Kita harap selesai sebelum Asian Games,” kata Ahok di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (24/11/2016).

Selain menyediakan transportasi untuk mengatasi kemacetan, pasangan Djarot dalam Pilgub DKI 2017 itu berjanji menyediakan alat transportasi serta fasilitas yang ramah bagi penyandang disabilitas, seperti TransJakarta dan haltenya.

“Kita menyediakan mobil untuk disabilitas. Dek pendek di TransJakarta kita buat kalau nurunin kursi roda bisa miring pas dengan trotoar tingginya. Kita bisa miring shockbreaker, memang lebih mahal (harga busnya), tapi menolong dan berstandar dunia. Semua trotoar kita juga perbaiki untuk ramah disabilitas,” imbuhnya.

3. Anies Baswedan-Sandiaga Uno Siapkan OK Otrip Layanan Transportasi Terintegrasi

Pasangan calon nomor urut 3 Anies Baswedan-Sandiaga Uno memiliki program yang disebut OK Otrip untuk mengajak masyarakat menggunakan transportasi umum. OK Otrip adalah penamaan dari sistem transportasi terintegrasi. Nantinya setiap warga cukup membayar Rp 5 ribu untuk satu tujuan perjalanan.

“OK Otrip itu sebetulnya adalah bagian daripada pola transportasi massal yang terintegrasi. Yaitu bahwa kita mau mengintegrasikan semua sarana moda transportasi massal dari titik kita di permukiman sampai kita ke titik tujuan,” ujar Sandiaga di Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (1/2/2017).

Program ini tidak saja mengintegrasikan bus TransJakarta, tapi juga dengan angkot dan bus feeder. Sandiaga juga akan meremajakan bus feeder yang ada di Ibu Kota.

“Nah berarti bukan hanya TransJakarta yang disubsidi, tapi juga harus ada sebuah reformasi dan revitalisasi daripada angkutan-angkutan feeder tersebut. Baik itu angkutan feeder yang sekarang dipenuhi angkot dan Metro Mini itu pelan-pelan memang harus akan dikelola oleh Pemprov,” jelasnya.

“Dan tentunya diremajakan, karena kayak bus Metro Mini sih sudah nggak layak lagi. Untuk kota sekelas Jakarta, angkot-angkot itu juga harus dikelola dengan baik,” sambung Sandiaga.

Sandiaga menjelaskan, untuk tiap tujuan, nantinya masyarakat bisa menggunakan karcis berlangganan dari program OK Otrip. Sistem karcis dan pembayaran dari OK Otrip juga akan menggunakan teknologi digital.

“Kita sebisa mungkin pelan-pelan mengarah ke sistem yang elektronik ya. Berkaitan dengan sistem digital ekonomi, ke depannya mereka nggak usah pakai karcis, mereka bisa pakai HP,” pungkasnya.